BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, January 21, 2010

Adam dan Hawa

Kainku tinggi menyingsing peha mengamankan negara.
Apakah kau sekarang tidak lagi seperti dulu?
Apakah sudah hilang kasih sucimu terhadapku?


Adam...
Marahkah kau jika kukatakan andainya Hawa terpesong,
maka Adam yang patut tanggung!
Kenapa? Mengapa begitu Adam?
Ya! Ramai orang berkata jika anak jahat emak bapak tak pandai didik,
Jika murid bodoh, guru yang tidak pandai mengajar!
Adam kau selalu berkata,
Hawa memang degil, tak mahu dengar kata,
tak mudah makan nasihat, kepala batu,
pada hematku yang dhaif ini...


Adam,
Seharusnya kau tanya dirimu, apakah didiikanmu terhadapku sama
seperti Nabi Muhammad S.A.W. terhadap isteri-isterinya?
Adakah Adam melayani Hawa seperti psikologi Muhammad terhadap mereka?
Adakah ahklak Adam-adam boleh dijadikan contoh terhadap kaum Hawa?


Adam...
Kau sebenarnya imam dan aku adalah makmummu,
aku adalah pengikut-pengikutmu
kerana kau adalah ketua.
Jika kau benar, maka benarlah aku.
Jika kau lalai, lalailah aku.
Kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu.
Akalmu sembilan, nafsumu satu.
Aku... Akalku satu nafsuku seribu!
Dari itu Adam, pimpinlah tanganku, kerana aku sering lupa dan lalai,
sering aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu-kuncunya.
Bimbinglah daku untuk menyelami kalimah Allah,
perdengarkanlah daku kalimah syahdu dari Tuhanmu agar menerangi hidupku.
Tiuplah roh jihad ke dalam dadaku agar menjadi mujahidah kekasih Allah.


Adam,
Andainya aku masih lalai dengan karenahmu sendiri,
masih segan mengikut langkah para sahabat,
masih gentar mencegah mungkar, maka kita tunggu dan lihatlah,
dunia ini akan hancur bila kaumku yang akan memerintah.
Malulah engkau Adam, malulah engkau pada dirimu sendiri
dan pada Tuhanmu yang engkau agungkan itu....



Petikan: Warkah Dakwah 1986


* Entry ini saya ambil dari sebuah buku simpanan saya untuk tatapan pengunjung blog ini. sama2lah kita muhasabah diri kita. Bagaimana keadaan dunia sekarang? Kita semakin hampir kepadaNYA.


Nafsu mengatakan wanita cantik atas dasar rupanya,
akal mengatakan wanita cantik atas dasar ilmu dan kepandaiannya,
dan hati mengatakan wanita cantik atas dasar akhlaknya.




Bicara muhasabah,

Puteri Aida

MUM II 2009 Dalam Kenangan

Majlis Untaian Mahabbah II (MUM II) 2009 telah diadakan pada hari raya Aidil Fitri kedua 1430H, bertempat di Sekolah Pasti Sg. Pas. Walaupun hanya 13 orang yang hadir, namun majlis tersebut tetap meriah. Bukan senang nak mengumpulkan sahabat-sahabiah yang terpisah. Masing-masing ada haluan sendiri. Bersama keluarga di Hari Lebaran adalah saat yang paling bermakna. Walaupun entry ini patutnya dipostkan tahun lepas lagi, memandangkan saya sendiri sibuk dan tiada masa untuk mengupload dan menulis entry ni... itulah yang menyebabkan cerita ini baru dipostkan.



Saya selaku pengelola MUM II 2009, mengucapkan jutaan terima kasih yang tidak terhingga kepada sahabat-sahabiah yang sudi meluangkan masa dan tenaga bagi menghadirkan diri dan membantu saya dalam menjayakan Majlis tersebut. Jutaan kemaafan juga saya pohon seandainya selama majlis itu berlangsung ada cacat celanya. Sesungguhnya saya adalah manusia biasa yang tidak terlepas dari sifat sebagai seorang hamba yang serba kekurangan berbanding Dia Yang Maha Sempurna.



Kenangan bersama kalian adalah antara kenangan yang terindah dalam hidupku. Memory with you all never dies.



Mini, Aya, Nor n Julia



Anak Miza, Miza, Mini n Nor



Kawan2 Yang hadir MUM II 2009

Duduk depan: Eda n Ila
Tengah: Anak Miza, Miza, Aya, Azlini, Mini, Nor dan Julia
Berdiri: Azmi, Ahmad, Jasman, Jabal dan Abdullah



Geng muslimah yang hadir...





Selama ini kumencari-cari teman yang sejati
untuk menemani perjuangan suci
bersyukur kini padaMu Ilahi
teman yang di cari selama ini
telah kutemui...

Dengannya disisi perjuangan ini
senang diharungi bertambah murni
kasih Ilahi...





Bicara semalam,

Aida Sufi...