BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, December 03, 2013

Tazkirah Hari ini...

Hari ini masuk hari ke-2 dah hujan turun... dah nk banjir agaknya...

Sedikit perkongsian ilmu yang sy dapat dr seorang kawan bg tazkirah pg nie... syukran sahabat..
Ketahuilah ada 2 bentuk ingatan yang memberikan kesan kepada hati:
1. Ingatan yang ikhlas kepada Allah, menjadikan hati aman dan tenteram.
2. Ingatan yang timbul dengan cara menghapuskan semua ingatan yang lain kecuali ingatan kepada Allah. (Ini maqam yang tinggi)
Demikian kata Nabi SAW:"aku tidak dapat bersikap adil dalam memujiMU dengan sewajarnya, sebagaimana Engkau memuji DiriMu sendiri"
Rasul SAW tidak menetapkan batasan untuk ingati Allah kerana baginda tahu bahawa ingatan Allah kepada hambaNYA jauh lebih besar berbanding ingatan hamba terhadapNYA.
Oleh itu, tiada seorang pun selepas Nabi SAW boleh menetapkan batasan apapun, dan sesiapapun jua yang ingin mengingati Allah seharusnya tahu bahawa selama Allah tidak ingat hambaNYA dengan memberikan kebolehan kepadanya untuk mengingati Allah, maka selama itulah seorang hamba tidak akan mampu mengingatiNYA. Akhirnya, sentiasalah berharap dan berdoa agar Allah ingati kita, untuk membolehkan kita pula ingatiNYA pada setiap ruang dan waktu... Peringatan untuk diri sendiri juga...
Salam Pagi Isnin, Puteri Aida Sufi

Friday, November 29, 2013

25hb November 2013...

Pada tarikh itu... jam 9.30 malam,aku telah membuat semakan status pertukaran aku dan suami... Alhamdulillah,,, syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan izinNYA aku dan suami dapat berpindah ke negeri TERENGGANU. Thank You Allah. Terpaksalah pergi awal ke Lawas untuk urusan pindah ni.. mana nk kemas barang... nk urus borang pindah segala... byk jgak tu. Tanggal 6 Februari 2006 aku melaporkan diri d SK Aru Baru, Lawas... Kawan2 ku ramai yg dah boleh pindah tahun lepas dan awal Oktober baru ni... sekarang tiba giliran aku pula... Terasa sayu mengenangkan akan meninggalkan SK Aru Baru ... di sini tempat aku mengenal budaya Org Lawas... belajar bahasa dialek mereka... makan masakan kg... sambal tahai... ikan tahai... buah kembayau... pasti aku akan merindui suasana di sana nanti... Kepada rakan2 setugas... cikgu siti, cikgu hajah, cikgu dygku, ann, rachel, rabiah, eton, hanif, cikgu din, cikgu idris, amin, k.naa, k.pauline, k.jariah, cikgu hamdani, cikgu morni, abg. ali... k.sunah n pakcik omar... terima kasih atas sokongan dan dorongan serta kerjasama yang kalian berikan kepada aku sepanjang aku bertugas d SK Aru Baru ini... doakan kejayaan aku d tempat baru nanti... Tiada lagi laksam... tiada lagi laksa penang... tiada lagi nasi kerabu...

eton: sangupa... buat sendiri ye nanti...hehehe..
k.siti: xleh teman dh ke Lawas tuk lepak2 ngan k.pauline n k.jiah... akak drive leklok ye.. caiyok!!
k.hajah: terima kasih kerana memberi kami menyewa rumah akak... semoga Allah merahmati akak sekeluarga...
k.pauline: lps ni.. akak kena blaja online sendiri ye... sy dah xde tuk tolong akak... semoga akak sukses!!
panitia PI: semoga lebih mantap dan berjaya tahun2 akan datang... caiyok!!
rakan2 tupperware: kutu tupperware ttp ada ye... jgn risau...!!
hanif: 2014 praktikum... k.da doakan semoga hanif mendapat cemerlang dlm praktikum... xsempat nk jd guru pembimbing hanif...
cikgu din: bila nk kenduri?? jgn lupa bgtau ye... semoga beroleh kebahagiaan dunia akhirat..
TERIMA KASIH DAN JUTAAN KEMAAFAN ATAS SEGALA2NYA... HALALKAN MAKAN MINUM KU SEPANJANG AKU BERADA D BUMI LAWAS... SEMOGA PANJANG UMUR MURAH REZEKI...KITA JUMPA LAGI..
sayonara...
puteri aida sufi.

Saturday, June 16, 2012

16 Jun kembali lagi...

Alhamdulillah, bersyukur ke hadrah Allah swt kerana masih lagi di beri kesempatan menikmati nikmat usia. Hari ini, genaplah usiaku 32 tahun... tak lupa juga bersyukur sangat-sangat di atas kenikmatan dalam menikmati 2 nikmat terbesar iaitu nikmat Iman dan nikmat Islam. "Ya Allah, aku memohon Engkau panjangkan usiaku, Engkau hiasikan usiaku ini dengan kuntuman kesihatan yang baik, kelopak kebahagiaan serta Engkau siramkan kasih sayangMu untukku agar aku dapat mencambahkan ibadahku kepadaMU. Bersama kuntuman kesihatan dan kelopak kebahagiaan ini, aku akan terus berjuang demi agamaMu ya Allah. Engkau pahatkanlah iman dan teguhkanlah ketaqwaan diri ini kepadaMu, semoga aku mampu menjadi seorang srikandi yang memperjuangkan dan mempertahankan agamaMU, agama Islam yang tercinta. Ya Allah, Engkau kurniakan kepadaku kebahagiaan dalam rumahtanggaku... Engkau rahmatilah hidupku sebagai seorang hamba kepadaMu, seorang isteri kepada suamiku, seorang anak kepada ibu bapaku serta redhakanlah hidupku di dunia ini sebagai seorang insan yang bernama MUSLIMAH. Aamiiiinnnnnn ya Rabbal 'alamin." SALAM HARI LAHIR BUAT DIRIKU SENDIRI SEMOGA CERIA2 SELALU DISAMPING YANG TERSAYANG. aku sayang kamu, puteri aida.

Sunday, May 15, 2011

Sempena Hari Lahirmu... abang ... 15 Mei 2011

Tuesday, February 22, 2011

Bersama Kita Akhirnya... Thank You Allah...


Bersama Akhirnya Slideshow: Eda’s trip from Kelantan, Malaysia to Terengganu was created by TripAdvisor. See another Terengganu slideshow. Create a free slideshow with music from your travel photos.

Tuesday, August 31, 2010

Anugerah Cinta

"Kugapai cintamu biarpun hati sering dilukai..."

Mama pernah berkata bahawa ramai lelaki mudah terpikat dengan wanita yang bersikap keibuan, lemah lembut ketika mengalunkan bicara, mengambil berat dan mempunyai jiwa yang sarat dengan kasih sayang.


          Wajah lembut bersinar bak bidadari serta riak keibuan mampu membuatkan kaum Adam berasa tenteram. Tidak kira sama ada ketika sedang mengalami tekanan, cemas dan gelisah, wajah mereka mampu menenangkan hati. Apatah lagi saat bermanja, sesiapa sahaja pasti senang hati.

            Kata mama lagi antara perkara yang ada pada lelaki dan wanita ialah kehendak untuk dicintai dan mencintai. Seseorang itu akan memahami perasaan dan jiwa suami isteri apabila tahu cara bagaimana kasih sayang itu dilahirkan. Seorang isteri bukan sahaja menjadi kunci kebahagiaan dan ketenteraman jiwa raga suami, malah ia menjadi kunci kejayaan hidupnya. Wanita adalah pendorong semangat.

            Kata orang, di belakang setiap lelaki yang berjaya itu terdapat seorang perempuan yang bijaksana dan berjiwa besar. Lalaki lazimnya memerlukan seorang wanita yang mampu memberinya semangat dan dorongan yang jitu untuk mereka berjaya. Secara halusnya mereka memang mengharapkan segunung bantuan daripada insan bergelar wanita. Tanpa wanita sebagai sumber penggerak mungkin mereka terus alpa dan hilang punca untuk meniti perjalanan yang beronak liku.

             Kata mama, kehidupan selepas kahwin adalah kehidupan yang sebenar. Segala perwatakan manis yang ditonjolkan ketika bercinta lazimnya akan lenyap apabila tanggungjawab mula menguasai hidup. Oleh itu, menurut kata mama adalah lebih baik kita mengahwini insan yang belum dikenali hati budinya. Sekurang-surangnya, kita tidak terpengaruh dalam agenda pentas dunia percintaan yang penuh dengan kepura-puraan itu. Kita akan lebih realistik.

             Kehidupan berdua sebagai suami isteri yang normal tanpa dibelenggu oleh sikap-sikap hipokrit yang dicurahkan ketika dibuai cinta. Kita juga akan lebih dewasa dalam mencorakkan rumah tangga yang perlu dipertahankan sehingga ke akhir hayat.

              Memang perkahwinan itu satu perjudian. Antara baik dan buruk, manis danpahit ketika bersama mengorak langkah memasuki gerbang perkahwinan silih berganti menjadi dugaan. Lebih-lebih lagi, insan yang akan memimpin tangan kita itu adalah asing bagi kita. Tetapi siapa tahu rahmat yang Tuhan telah janjikan kepada setiap hambaNya. Tuhan tidak akan menganiaya hambaNya yang pasrah dan redha pada takdir.

             Mungkin insan yang belum dikenali itu pembawa kebahagiaan yang tiada tolok bandingannya. malah, tiada siapa yang tahu dan yakin bahawa kekasihyang dicintai pasti akan menjadi suami yang baik dan penyayang.

            Mungkin ketika melayari cinta, mereka tampak prihatindan berbudi pekerti, mana tahu setiap saat yang berlalu pergi menjadikan mereka lelakiyang alpa dan ganas. Tiada siapa tahu kerana sikap manusia itu sering berubah-ubah dan tidak tentu hala perasaan dan jiwanya.


(copyright by: Novel Anugerah Cinta hasil nukilan Nurmi Syakimi)


Cinta...ia  hadir tanpa diundang. Tiada paksaan... Hadirnya satu anugerah yang sangat bernilai. Rasa kasih, sayang, rindu... membuahkan bibit-bibit cinta...

               "Cinta itu tidak pernah meminta tetapi memberi sepenuh rela... dan dimana terciptanya cinta disitu rindu bermula...."

Unik sungguh anugerah yang Allah kurniakan untuk kita hambaNya yang diberi akal fikiran yang sempurna berbeza dengan makhluk Allah yang lain. Bersyukurlah kita di atas nikmat berakal ini. Dengannya kita berupaya membuat pilihan yang sewajarnya untuk meraih sebuah kebahagiaan di dunia sekaligus mendapatkan keredhaanNya yang hakiki untuk kebahagiaan di akhirat kelak. Berpandukan akal, berteraskan iman dan taqwa yang tumbuh subur di dasar hati... Buatlah satu penilaian yang sebaiknya untuk mencapai kenikmatan hidup dalam rahmat dan kasih sayangNya.


               Ya Allah...
               Seandainya telah Kau catatkan
               Dia milikku tercipta untuk diriku...
               Satukanlah hatinya dengan hatiku
               Titipkanlah kebahagiaan....
               Ya Allah....
               Ku mohon apa yang telah Kau takdirkan
               Kuharap dia adalah yang terbaik buatku
               Kerana Engkau tahu segala isi hatiku
               Pelihara daku dari kemurkaanMu....


Perasaan indah ini terlalu indah dan cukup indah dan hanya yang bertuah sahaja mampu memiliki dan merasai nikmat perasaan ini... Semoga perasaan ini hadir bersama rasa cinta kepadaNya. Cinta Ilahi cinta hakiki. Sayanglah kamu kepada saudaramu kerana Allah... Allah Maha Mendengar setiap rintihan hamba-hambaNya. Ingatlah, sesungguhnya redha Allah bersama redha ibu bapa...


Di hari baik, bulan baik ni... saya mengambil kesempatan untuk memohon jutaan kemaafan seandainya ada terkasar bahasa... termakan terminum... halalkanlah ye... juga... Selamat menyambut hari lebaran yang bakal menjelma tidak lama lagi.

Salam sayang dariku,
 Puteri aida.

Saturday, July 10, 2010

Percaya Ada Cinta...

"Haruskah kuluahkan isi hati sedang di bibir tak bisa melafazkan janji"

Duhai angin, duhai bintang, kirimkan salamku buat si Pungguk yang tak pernah mengerti. Yang tidak pernah tahu Bulan ini sudah lama menaruh hati. Begitu lama menyimpan perasaan, agar sang Pungguk sentiasa menemani sang Bulan, walaupun adakalanya sang Bulan dilindungi awan... dan dikala Bulan pergi melengkapkan putaran alam. Andainya kau Pungguk yang setia, temanilah aku walau ke hujung dunia...

 (copyright dr. novel Percaya Ada Cinta nukilan Ryana Adrina)


Aku cuba meletakkan diri aku dalam situasi ini... adakah aku akan jd Bulan atau Pungguk? 

Seandainya aku memilih untuk jadi sang Pungguk:
Aku pasti akan merana dan kecewa selama2nya. Apa yang jelas dan yang pasti sang Pungguk merindui sang Bulan... ibarat pepatah menyatakan "Bagai Pungguk Rindukan Bulan". Sedangkan Pungguk sedia maklum bahawa dia tak mungkin dan tidak akan dapat menggapai dan memiliki sang Bulan. Dia hanya mampu memuja sang Bulan bila malam menjelma... Aku tidak mahu menjadi seperti si Pungguk. Tidak pernah berusaha untuk mendapat apa yang diimpikan...



Seandainya aku memilih untuk menjadi sang Bulan:
Aku juga tidak akan merasa bahagia walau hakikatnya aku sedar dan yakin ada sang Pungguk sedang merinduiku dan selamanya memujaku. Patutnya aku merasa bangga dan teruja dengan perhatian yang diberikan oleh si Pungguk. Saban hari, setiap malam Pungguk pasti setia menunggu kehadiran sang Bulan. Betapa indahnya saat itu. Namun apakan daya, Bulan hanya mampu melihat sang Pungguk dari jauh tanpa dapat menyapanya. Sesungguhnya, aku tidak rela menjadi sang Bulan... walaupun indah, teruja dengan kecantikannya... sang Bulan tetap dapat meraih cinta sang Pungguk.



Apa lagi pilihan ku??... Aku lebih rela menjadi pohon tempat persinggahan sang Pungguk:
Andainya aku sepohon pokok yang teguh berdiri walaupun tanpa sehelai daun. Namun aku bangga kerana aku dapat menemani sang Pungguk ketika sang Pungguk hadir untuk melihat sang Bulan. Aku rasa bahagia bila melihat Sang Pungguk bahagia walaupun aku tahu hati sang Pungguk dalam keadaan rawan... merindu pada sang Bulan yang tak mungkin jatuh ke riba. Aku bahagia saat Pungguk singgah dibahuku, bersamaku walaupun Pungguk tidak sedar aku sentiasa bersamanya. Bak kata pepatah "Kita akan merasa bahagia seandainya kita dapat membuat kesayangan kita gembira dan bahagia". Kebahagiaan Pungguk adalah kebahagiaan Pokok jua. Aku bahagia menjadi Pokok kerana aku selalu ada untuk Pungguk.



Emmm... pandai jugak aku berkata2 ye. Ntah betul ntahkan tidak ayat aku ni... yang pasti aku menulis melalui rasa dan gerak hati aku. Aku bahagia sangat2. Aku tak tahu kenapa... TQ Allah atas nikmat kasih sayangMU untukku. Aku redha dan pasrah atas segala ketentuanMU untukku, kerana aku yakin dan pasti ENGKAU Maha Mengetahui apa dan mana yang terbaik untuk hambaMU ini.



Rasa cinta pasti ada pada makhluk yang bernyawa, sejak dulu sampai kini, tetap suci dan abadi... Renungkanlah...


Bicara Hati,
Puteri Aida 10072010...diruang tamu.